Zati D'hati Fancylicious Cakes

By: amaruszati noor rahim

[Recommend this Fotopage] | [Share this Fotopage]
View complete fotopage

Sunday, 14-Sep-2008 07:13 Email | Share | Bookmark
PILU DI SUBUH RAMADHAN

Aku didesak naluri menulis kisah ini ketika pilu mengasak dinding hati. Aku cuba memasukkan entry lain tetapi jari tidak laju menaip sedangkanmemori pula disuguh peristiwa yang kuhadapi di wad 3A Hospital Pekan Akhirnya aku memutuskan meninggalkan entry lain terlebih dahulu.
Berbeza dari hamil yang lalu tidak pernah ada masalah kesihatan, kali ini aku diuji GDM - diabetes ketika hamil. Meskipun terlibat dengan dunia kek yang tentu saja berkait dengan manisan, aku bukan penggemar makanan manis dan alah kepada karbohidrat. Makan nasi selalu membuat aku mengantuk, jadi pengambilan nasi terhad benar. Dua kali menjalani BSP - pemeriksaan darah untuk mengetahui tahap glukosa-, glukosa akan naik hatta yang masuk ke perut hanyalah dua keping roti wholemeal dan segelas susu ANMUM. Akhirnya aku akur pada kenyataan hamil di ambang usia 40 tentu saja banyak risiko.
Masuk wad pada hari pertama, hanya untuk pemeriksaan BSP. Disusuli esoknya dengan suntikan insulin. Lusanya juga suntikan insulin. Tidak dibenarkan berpuasa kerana dikhuatiri hypo. Memanglah, baru setengah jam jarum insulin menusuk lengan, sudu hati rasa pedih bergulung-gulung. Tetapi pada hari lusanya, suntikan insulin itu menyebabkan glukosaku merudum meskipun telah makan berkeping roti. Muka merah dan badan mula berpeluh dan aku didesak minum air yang manis. Aku bukan saja pulang dengan hamper Ramadhan pemberian Datin Sri Rosmah, sebeban jarum untuk menyuntik sendiri tubuhku dengan tiga kali sehari insulin, tetapi juga seberkas kenangan pilu di wad itu.
Di depan katilku, seorang ibu mengandung dengan masalah darah tinggi. Di kananku, ibu mengandung 6 bulan yang mengalami sakit perut, discan dikhuatiri air mentubannya pecah. 4 katil yang lain dengan masalah ibu hamil berkencing kotor, ibu hamil diabetes, pesakit jantung dan seorang tua yang tak sempat kuberbual bertanya khabarnya. Ini adalah soal biasa kukira. Namun katil di depanku (tepatnya bersebelahan dengan ibu hamil dan berdepan dengan ibu mengandung sakit perut), ada seorang wanita terlantar dijaga anak lelakinya.

Leher atau dadanya nya ditebuk (mengingatkan aku pada mendiang ayah mertuaku mengalami masalah yang sama - tentu saja tidak boleh bicara lagi). aku sentiasa memerhatikannya dan sesekali aku terasa dia seperti tidak selesa meskipun kadang-kadang apabila terserempak mata, kami sama-asama bertukar senyum. Ingin mendekat dan bertanya tetapi bimbang kehadiran diri akan membuat dia makin tidak selesa.

Dia dijaga oleh anaknya Angah, masih anak-anak atau awal remaja, lelaki. Kadang-kadang datang si sulungnya, sedang remaja, barangkali menghadapi peperiksaan besar tahun ini. ada dua anak lelaki lagi, seorang masih di sekolah rendah dan seorang lagi usia tiga tahun (usia anak ini kuketahui lewat perbualan doktor dan nurse). Selama aku di wad, Angah tidak bersekolah. Setia di sisi ibunya, melakukan kerja rutin menyedut liur dari paru ibunya - kelihatan begitu cekap melakukan kerja dengan bersarung tangan dan menggunakan alat yang tersedia. Pampers ditukar oleh kedua-dua anak ini. Makan disuapi angah. Segela kehendak ibu dilayan Angah, bukan sekadar menukar chanel tv mengikut kehendak ibunya.

Meskipun di sebalik skrin langsir yang ditarik untuk menguruskan ibunya, hati kecilku tersentuh mendengar Angah berkata, "pejam mata, mak, nanti masuk bedak." Agh! Anak 13 tahun itu menukar pampers dan membedakkan ibunya. Anak 13 tahun itu bertanya di mana tempat yang sakit perlu dipicit. bertanya cukupkah sedutan yang dilakukan. Dan hatiku terhiris apabial mendengar Angah bertanya, "mak, kenapa pagi tadi mak menangis, mak?'" Ya Tuhan, tentu ibu itu menangis dalam diam-diam tetapi Angah telah menanggapinya.

Setiap jam 4 pagi , dengan isyarat kecil - angah akan dikejut ibunya. anak inilah yang menyuap makanan sahur untuk ibunya. Jam 4 pagi, aku akan duduk tercokoh di atas katil, menahan sayu melihat ketabahan remaja 13 tahun ini melayani ibu yang telah bersusah payah melahirkannya. Terdetik di hati kecil, "Kalau aku sakit terlantar pada usia begini, anak-anak masih kecil dan remaja, hendakkah anak-anak menjagaku seperti ini." Hati kecilku bergetar hiba, apalagi seringkali terlihat ibu itu memejam mata sedang pipinya yang pucat berubah warna, bibirnyamenggigil dan airmata berlinang di pipinya. Sering aku menelan liur yang pekat, menarik baju sejukku ke muka, melindungi airmata yang meleleh tiba-tiba.

apa yang bersarang dalam fikiran ibu itu? tentulah kerana dia bukan sepatutnya di situ. sepatutnya di rumah, melayani suami dan anaj-anak. Anak-anak yang seharusnya mendapat belai kasih dan perhatiannya. anak-anak yang sepatutnya riang ria bersama teman-temannya. Tentulah terasa menyusahkan orang lain. tentulah siksa melupakan segala yang pernah dilalui dan menerima hakikat hidup kini bersandarkan orang lain. Suami tidak dapat menjaganya kerana peraturan di wad tidak dibenarkan lelaki dewasa menjaga pesakit perempuan.

Sebelum pulang, aku bertemunya dan bertanya, "Sal sakit apa?"
Dengan gerak bibir tanpa suara , dia memberitahuku, " Saraf."
Aku meneguk liur. Tuhan.... aku memandang Angah, "angah, jaga mak baik-baik ya."
Angah mengangguk sedang mukanya dipekup dengan bantal. Tidak tahu apa reaksi wajahnya tika itu.
"Sal, tabah dan sabar ya..."
Dia senyum.
Apabila pulang ke rumah, tahulah cerita sebenarnya dari bibir emak...wanita itu- Sal- terjatuh di rumahnya, mengakibatkan saraf ketika si kecilnya berusia lebihkurang 6 bulan. sejak itulah suaminya berubat ke sana ke sini. kemudian dia mengalami masalah pernafasan, barangkali kerana itulah ada tebukan kecil pada leher atau dadanya - agh! aku kurang pasti. Cuma aku sempat melihat tulangnya timbul, kurus kerana penderitaan.Suaminya datang setiap petang membawa dua lagi anak. Kadang-kadang datang pada tengahari sambil mengusiknya - ada secarik senyum yang payah pada wajah Salmenerima gurauan suami. Aku sering menelah, suami itu mengurung sekian kesedihan melihat penderitaan isterinya kerana tidak mahu iaterinya berdurja, mengajak isterinya tabah hadapi segala. tetapi sebaik saja kakinya melangkah keluar dari wad itu, bagaimanakah dia? Kepada Sal, suami dan anaj-anak, semoga tabah menghadapi ujian ini.
Begitulah hidup... ketika kita menganggap kita diuji, ada orang lain yang lebih hebat diuji. Kita sering rasa kita derita tetapi ada orang yang lebih derita. Sesungguhnya, ujian untuk setiap umatnya meski apapun sukatan tahap ujian itu, matlamatnya tetap sama - untuk menguji keimanan kita.
Tak ada mood nak masukkan gambar tetapi takkan entry ini kosong sajakan...
__________________________________________________




Bab masak lauk pauk, aku main campak-campak je.... Ini resepi ayam bakar yang tak ikut sesapa. Resepi aku sendiri. Perturunkan resepinya di sini...
macam biasa tak ada sukatan... aku suka lebihkan lengkuas dan serai... suka makan dengan nasi atau roti bahan perapannya ini...

AYAM BAKAR ZATI D'HATI

- 1 ekor ayam
- bahan-bahan dimesin basah:
bawang besar
halia
serai
lengkuas
cili kering
** mesin dengan air yang sikit. Masukkan bahan yang hendak dimesin sikit-sikit supaya tidak banyak air digunakan. Nak bahan-bahan ini dimesin pekat
bahan-bahan dimesin kering:
ketumbar
jintan manis
jintan putih
bahan-bahan lain:
gula melaka dimasak dengan sedikit saja air - untuk tujuan hancurkan gula saja**siapa yang rajin nak racik halus-halus, silakan. Tak letak madu sebab manis gula melaka punya rasa tersendiri...
garam
kunyit
sikit kicap pekat
sikit kicap tiram
sikit pes asam jawa
*** perap ayam ni dengan semua bahan satu malam. Sehari semalam pun tak apa. Lagi lama diperap lagi sedap, tapi masuk dalam chiller.
Pas tu? Pas tu bakar je lah... Kalau nak percikkan dengan minyak menggunakan batang serai, silakan. Aku tak percik-percik dah... cukup dah minyak ayam keluar... tengah ngandung ni, kalau makan yang berminyak, bila senadawa jadi tak sedap tekak je...

Bawah ni pula, buah tangan Qayyum... hari terakhir puasa bersamanya, sempat dia bakarkan kambing tapi tak sempat buatkan sos lada hitam. Cecah sos lada hitam LIFE saja.... terima kasih Qayyum. Nak lagi
Alim yang pulang minggu ini bertanya, "Qayyum tak balik ke?"
"Tak. Tak balik. Raya pun tak balik."
"Kalau Qayyum balik, Alim nak makan kambing bakar dia..."
"Tak apa. Umi buat."
"Umi kan penat. Tak payahlah."



View complete fotopage


© Pidgin Technologies Ltd. 2016

ns4008464.ip-198-27-69.net