Zati D'hati Fancylicious Cakes

By: amaruszati noor rahim

[Recommend this Fotopage] | [Share this Fotopage]
View complete fotopage

Monday, 3-Mar-2008 14:34 Email | Share | Bookmark
order dari ina saly

Demam pilihanraya begitu terasa hingga aku menjadi mabuk bendera. Hari ini, pergi ke Kuantan terpaksa mengajak hubby pergi sekali. aku jadi sakit kepala, pusing mata melihat bendera di kiri kanan jalan. Penuh sehingga tidak nampak jambatan. Nak jadi cerita, minggu lepas kami ke Kemaman menghantar kek. Rumah pelanggan itu telah kerap kami pergi tetapi hari itu kami tersesat kerana tidak bertemu simpang ke rumahnya. apa tidaknya.... papan tanda telah ditutupi dengan kibaran bendera parti-parti yang bertanding. Hari ini sepanjang jalan ke Kuantan, aku pejam mata, tidak mahu pandang kiri kanan. Kalau buka mata, tekak jadi semacam, kepala berpinar melihat warna hijau dan biru saling cuba menguasai kiri kanan jalan.

Ina Saly, barangkali pengunjung senyap fpku. Dia membuat order untuk harijadi anaknya. Sebiji kek opera dan sebiji lagi, rich moist choc.
Agak tercabar kerana Ina Saly mahukan kek opera dijadikan gelanggang bolasepak, bukan lagi pentas opera untuk pementasan teater! Sanggup saja walaupun memikirkan risikonya besar kerana opera hanya sesuai digandingkan dengan whipping cream. Andai digandingkan dengan buttercream rasanya tidak cukup bangkit. Pengalaman menghantar opera kek ke Kuala Lumpur yang diletak di tempat duduk belakang kerana bersandarkan udara penghawa dingin, bukan di dalam bonet memberi keyakinan kepadaku opera Ina Saly akan selamat sampai ke Nilai. Padang bola itu kuberi sentuhan sedikit saja rumput rampai di atasnya tetapi kubiarkan rumput rampai di atas lebihan kadbod yang terdedah. Tidak ada garisan padang kerana dalam fikiran seperti terbayang garis putih akan bersatu dengan hijau.
Rich Moist Choc ditata dengan strawberry shortcake. Untuk pertama kalinya, aku tidak melepa buttercream di atas topping choc. Outline choc melekat di atas topping choc dan...warnakan saja.
Melalui jalan yang sedang dalam pembinaan lebuhraya, lekang lekuk di sana sini memaksa aku menjadi pemandu berhemah dengan 40-60km sejam. Mengantuk bukan main memandu terlalu berhemah. Ketika aku sms Ina Saly bertanyakan khabar kek, dia menjawab, "belum sampai Nilai, singgah Temerloh. " Duh! Apa cerita kek opera tu nanti? Berdebar juga dada. Lewat petang rasa-rasanya Ina Saly sms, padang bola berlubang (jadi padang golf ke?- tanyaku). Pemain gelongsor dan plat coklat tulisan patah. Belajar dari pengalaman, lain kali tak perlu letakkan aksesori itu dulu. Biar customer letak sendiri seandainya melalui perjalanan jauh.
Ina Saly memperbaiki mana-mana bahagian yang rosak. Lubang-lubang golf ditutup kembali menjadikannya padang bola. Kata Ina Saly, padang itu telah diberi garisan putih oleh suaminya. Rupa-rupanya Ina Saly ni memang berminat dengan dunia deko, sedang berjinak-jinak, sudah ada gurunya juga. Kami sempat bergambar hari tu, di bawah terik mentari di depan kedai baiki kereta di Kuantan tempat kami bertemu. Ina Saly manis hari itu tetapi wajahku lesu kerana tidak tidur semalaman ditambah pula mengantuk menjadi pemandu berhemah. Yuk...lihatlah.... ini pentas opera yang dijadikan padang bola (akhirnya menjadi mangsa goyangan Inul dalam perjalanan jauh).



Di bawah ini pula... kek yang memenuhi impian Batrieshia... inginkan kek strawberry shortcake...



Dan di bawah ini...Si Manis Ina Saly bersama putera puteri penyeri hidupnya.



Mulanya kufikir Ina Saly menetap di Nilai. Rupa-rupanya di Penang. Barangkali di Nilai hanyalah keluarga mentuanya.
Selamat ulang tahun kelahiran untuk Ammar Muqri dan Batrieshia. Semoga menjadi anak soleh dan solehah, memberi kelapangan kepada orang tua, menjadi cemerlang di dunia dan di akhirat. Amin.


View complete fotopage


© Pidgin Technologies Ltd. 2016

ns4008464.ip-198-27-69.net