Zati D'hati Fancylicious Cakes

By: amaruszati noor rahim

[Recommend this Fotopage] | [Share this Fotopage]
View complete fotopage

Sunday, 10-Feb-2008 02:18 Email | Share | Bookmark
GONG XI FA CAI

(Ketika teman-teman membaca entry ini, aku bertugas sebagai fasilitator Program Penghayatan Sastera & Budaya di Kem Lake Chini Resort 11-13 Februari. Internet tidak dapat akses. Sesiapa yang mahu membuat order, terus saja ke hp ku. Panggilan atau sms no 017-9427033. Harap maklum!)



Dari tahun babi melompat ke tahun tikus. Kepada ama, ipar duai, saudara mara hubby yang mesra dan akrab menerima kehadiran diri, kepada teman-teman dan pengunjung-pengunjung fotopages Zati D'hati Fancylicious Cakes yang menyambut perayaan tahun baru cina, kami sekeluarga mengucapkan GONG XI FA CAI.

Arjue yang selalu menempah kek dengan tulisan jawi, kali ini menempah untuk tahun baru China. Khusus untuk diberikan kepada rakan-rakannya. Nasib baik dia tidak minta aku buat tulisan Cina. Kalau tidak, menggigillah jari jemari ini...

Tiga biji Moist Chocolate Cake dengan design berbeza. Kek ini bukan dibuat pada hari perayaan tersebut tetapi dua hari sebelumnya.

Meninggalkan kebiasaan hiasan deco, kali ini aku memilih noozle nombor 2 dengan gerakan menggetar membentuk ranting sakura. Noozle star pula kugunakan untuk membentuk bunganya. Yuk jamu mata!



Masih dengan design sakura.... Hello! Kek-kek ini kecil sahaja. Saiz 7 inci... tak apatlah nak banyakkan ranting sakuranya. Kalaulah kek ini besar, seronoknya menghias...



Yang di bawah ini pula... sakura tidak berbunga lagi hanya menggunakan swirl merah dan gulungan coklat. Ta ra ra...



Demikianlah rakaman pada perayaan tahun baru cina ini.



Hati teringatkan `kong kong' - panggilan anak-anak untuk mendiang ayah mertuaku. Telah hampir 15 tahun ayah tiada. Kalau dulu setiap kali pulang, aku dan ayah sering berbual sambil mengadap ke bendang. Akrabnya kami sehingga sehari sebelum dia meninggal, aku bermimpi dia datang. Ketika itu dia mendapat rawatan laser di Kuala Lumpur. Setelah sama-sama merawatnya di Hospital Kota Bharu, kami pulang dan ayah diterbangkan Kuala Lumpur. Hubby merancang mencari cuti yang agak panjang.
Dalam mimpiku, ayah datang dengan baju putih. Kata Ayah. "mu tak beri ayah makan."
"Mak dan Mek Nab (nama gelar untuk adik iparku) kan beri ayah makan."
"Ayah nak mu beri ayah makan."
"Nanti Ti datang. Sehari dua lagi. Ayah makan dengan mak dan mek nab dulu."
Ayah berpusing, merajuk dan melangkah.
Aku terjerit-jerit memanggil ayah. Tetapi ayah terus pergi, hilang tidak berpaling sehingga tubuh yang dibalut baju putih itu tidak meninggalkan setitik bentuk pun lagi.
Ayah benar-benar pergi 24 jam selepas mimpiku. Tangisku lebat kerana aku amat akrab dengan ayah. Kami seperti sahabat yang memahami. Tika ayah merajukkan sesuatu, aku jadi serba salah kerana aku tidak mahu secuit pun mengguris hati ayah tetapi ama menjadi penenang resahku. Kata ama, "alah, ayah tu, merajuk macam budak-buak, sekejab je tu." benar seperti kata ama, rajuk ayah hanya seketika. Dia akan mencariku setelah rajuknya hilang dan gembiraku bukan kepalang. Sahabatku seperti kembali dan kami kembali menyambung keakraban.
Dia membawa segala kemesraan itu pergi tapi tetap berkesan di hati sehingga berbekas rindu jauh di sudut kalbu.


View complete fotopage


© Pidgin Technologies Ltd. 2016

ns4008464.ip-198-27-69.net