Zati D'hati Fancylicious Cakes

By: amaruszati noor rahim

[Recommend this Fotopage] | [Share this Fotopage]
View complete fotopage

Sunday, 28-Oct-2007 14:52 Email | Share | Bookmark
DI MANA KEPUASAN SEBENAR?

BILA SENA KEMBALI BERBUNGA 3 - MASIH TERPAHAT HAJAT UNTUK MEREALISASIKANNYA DI PERSADA SASTERA TANAH AIR

“Boleh bercakap dengan Zati D’hati?”
“Bercakap.”
“Kak, saya nak tanya…akak ni penulis ke?”
“Kenapa?” Aku menduga.
“Akak ni penuliskan? Akak ni Amaruszatikan?”
“Iya.”
“Yeah, bestnya. Tak sangka….” Dan terdengarlah gelak Sweet Frosting yang berderai. Macam-macam Sweet Frosting ceritakan – tentang telahannya melalui catatan-catatanku di fp ini, tentang novel-novelku yang pernah dihadamnya, tentang gayabahasa dan editing, segala yang berkait dengan karya dan penulisan. Apabila aku mengajak bercakap tentang kek, Sweet Frosting membantah, “Dahlah, dah muak saya nak bercakap tentang kek. Kita cakap fasal buku, fasal penulisan akak. Bila nak keluar buku baru?”
Aku menelan air liur. Selepas Bila Sena Kembali Berbunga dan Bila Sena Kembali Berbunga 2 hangat di pasaran, aku hanya menulis novel kanak-kanak Sindiket Pengemis Cilik, Dulu Satu Kini Dua dan Kompilasi Kasih Sedingin Salju. Hajat hendak menyambung Bila Sena Kembali Berbunga 3 tergantung. Sibuk dengan banyak tugasan buat ia tergendala. Hanya penghujung disember 2006, aku berkerja keras menyudahkan Episod Cinta Di Tanah Hijrah – entah mengapa terpanggil untuk menyertai Sayembara Novel Merdeka. Sampai hari ini untung novel itu belum diketahui. Ada tiga novel terbengkalai pembikinannnya. Sebelum aku mati, hanya lapan novel sajakah yang mampu mengisi persada sastera tanahair? Tuhan, aku ingin menulis banyak lagi, pesan memesan banyak perkara lagi. Berilah aku kekuatan…



(Dua buah novel tidak terakam di dalam fp ini - Sindiket Pengemis Cilik - hilang daripada simpananku dan Dulu Satu Kini Dua - masih dalam proses penerbitan)

Keguguran memaksaku memilih istirehat. Kata seorang teman penulis dalam smsnya, Saleha Ahmad, "istirehatlah zati. Waktu sakit begini baru kita kenal nikmatnya masa rehat yang kita abaikan selama ini." Aku resah menunggu waktu istirehat berlalu. Kalaulah dapat duduk berlama-lama menulis, alangkah baiknya. Kerana berlama-lama duduk tidak digalakkan, maka aku memenuhi waktuku dengan membaca. Kata hubby, membaca adalah proses penulisan. 23-24 okt, waktu banyak dihabiskan dengan istirehat sepenuhnya. Kepala pening. Hendak memegang buku pun tiada tenaga. Bermula 25 Okt, aku menggulati buku-buku. Banyak buku yang dibeli belum dibaca. Aku ada kegilaan membeli buku. Menyelongkar rak buku, banyak buku yang dibeli di Pesta Buku PWTC tahun ini belum dibaca. Yang dilelong DBP tahun ini masih tersusun kemas. Yang dibeli di Jakarta pada Julai dan September 2006 ada yang telah dibaca, ada yang belum. Selongkar punya selongkar, tertemulah buku-buku yang dibeli di Jakarta sewaktu mewakili Malaysia ke Acara Baca Puisi Perempuan Melayu Nusantara 2002. O! Ada yang belum dibaca rupanya, masih berbungkus plastik! Aku masih ingat pada setiap kali kunjungan ke Jakarta aku menghabiskan 4-6 juta rupiah (sekitar RM1600-2400), hanya untuk buku. Dan kemudiannya aku akan demam urat kerana memikul buku dari KLIA ke stesen LRT, kemudian naik bas di Puduraya.
Meskipun ada banyak buku yang belum dibaca, untuk waktu yang memerlukan istirehat aku hanya memilih buku-buku yang sesuai dengan mood. Maka aku menyusuri ragam Mesir, terutamanya Kota Cairo mengikuti persoalan permasalahan Islam dan pengorbanan cinta dalam sebuah novel pembangun jiwa, Ayat-ayat Cinta, karya Habiburrahman El-Shirazy, sarjana Universiti Al Azhar dari Indonesia. Aku terpegun dengan genius Chef Celebriti Norzalina Nordin dalam karyanya Mimpi Terindah yang membawa aku menjelajah uniknya hidup pada tahun 2196, hubungan manusia yang hidup di bulan dan bumi . Amat membanggakan dan mampu menolak pandangan sepele sesetengah orang terhadap karya Norzalina selama ini. Selesai itu, kuratah karya Bulan Berbisik karya penulis Samsiah Mohd Nor. Laras bahasa Samsiah ternyata berubah, mampu menolak pandangan rendah sesetengah orang. Keindahan syair-syair Rabiatul Adawiyah seperti memberi jangkitan terhadap olahan cerita dan bahasanya. Aku sekali lagi menghela nafas, berbangga dengan teman penulis ini. Aku meloncat menyelami naluri penulis Singapura, Isa Kamari dalam novelnya Atas Nama Cinta dan Memeluk Gerhana. Atas Nama Cinta, sebuah kisah sejarah yang menyelami perasaan Natrah,yang pernah menjadi rebutan Melayu dan Inggeris, pernah memercikkan rusuhan, pernah menggugah mencabar undang-undang Islam. Namun aku lebih menggemari Memeluk Gerhana, kerana gaya penceritaan yang santai, cara berdakwah juga santai. Daripada kisah islamic, aku beralih kepada novel BARA, tulisan Abdul Rahim Awang. Aku meminati penulisan Abdul Rahim tetapi dengan BARA, aku terasa sedikit loya. Barangkali kerana masalah realiti yang cuba didedahkannya berkait dengan kegiatan tidak bermoral, maka hubungan seks digarapkan, meskipun tidak detail tetapi tidak sukar untuk remaja membayangkan hubungan seksual yang terjadi Penat membaca novel Rahim, aku beralih kepada Nukilan Hati buah tangan Solveif von Schoultz, penulis Finland. Kemudian aku beralih membaca Sejarah Umat Islam tulisan Pak Hamka, tidak kugulati semuanya, hanya kuhadamkan sejarah Kerajaan Islam di Andalusia dan Afrika. Kemudian berjangkit kepada pemerintahan Islam di Mesir, Syam dan Semenanjung Arabia. Terasa cip otak memberat dengan sejarah ini, otak mula terasa dahagakan karya-karya Faisal Tehrani. Faisal salah seorang penulis yang mampu membawa jiwa, akal dan tenagaku terseret ke dalam seluruh penceritaannya. Malah tidak rugi mendengar dia meluahkan kata dalam seminar. Hampir semuanya bernas dilambakkan untuk dikongsi bersama.
Sms kepada Nisah Haron, mohen emelkan senarai buku Faisal Tehrani terkini. Tenggelam dalam kesibukan dunia bakery, aku rupanya telah ketinggalan enam buah karya terbaru Faisal. Menjelajah www.ujanailmu.com.my, kedai buku online yang diusahakan oleh Nisah & Syukri. Lantaran melalui pengalaman keguguran, aku terpanggil untuk turut memesan Ensiklopedia Perbidanan Melayu. Harganya RM 145 sebuah tetapi memikirkan kandungannya sarat ilmu dan barangkali bermanfaat untuk karyaku akan datang, aku terpanggil untuk memesan ensiklopedia tersebut bersama 6 buah buku Faisal. Aku turut memesan buku Masakan Thai.
“Kenapa beli buku resepi tu? Tukang masak Thai dah ada,” komen hubby. (Hubby berdarah siam-thionghua. Mak orang siam, ayah pula berdarah cina-siam). Aku tersengih, “saja, buat koleksi.”
Kata hubby, aku bukan istirehat dalam ertikata yang sebenarnya. Tenggelam dalam arus penceritaan teman penulis, aku tidak dapat nilaikan berapa jam tidurku . Tidur kerana tertidur, bukan kerana bersedia untuk tidur dan tersedar pula terus mencari buku. Membaca karya orang lain meransangku untuk berkarya. Ada tiga novel yang tergendala kerana sibuk dengan pelbagai kerja. Aku menghela nafas, bilakah aku dapat menyambung semua kerja penulisan yang tergendala itu? Seperti dulu, aku tahu...aku tidak akan berhenti menulis. Tanyalah - yang mana lebih memberikan kepuasan - dunia penulisan atau dunia bakery. Kedua-duanya adalah kepuasan yang berbeza tetapi yang memberi kepuasan meranum adalah dunia penulisan - aku boleh menjadi sesiapa saja, aku boleh menjadikan pembaca siapa saja, aku jadi lebih memahami orang lain.Namun itu bukan bererti aku akan mengucapkan selamat tinggal kepada dunia bakery kerana inilah dunia yang memberi pendapatan segera yang halal untukku, yang masih menguji kesabaran dan kreativiti juga, masih kerja seni. Sesuai dengan jiwaku.
Syukur Tuhan kerana memilihku untuk dianugerahkan bakat seni yang mahal.

Hasil karya Hubby. Seperti diriku, hubby juga ingin menghasilkan sesuatu yang besar.

[quote] mari bersembang...
1. Lynnhassan - catatan tentang dunia penulisan ni kerana ingin berkongsi pengalaman, meluah rasa dan memenuhi update tanpa foto kek. Saya bertugas sebagai editor di Marwilis Publisher, sekamar kerja dengan Ahadiat Akashah. Cubalah membaca semula, Lynn... baik novel mahupun buku yang memberi ilmu untuk masakan, baik bahan ringan mahupun berat. Otak perlu diberi makanan... cubalah dua tiga mukasurat sehari

2. Nisah Haron - inilah hikmah dipaksa istirehat dapat kembali menggulati buku. bila sibuk dengan dunia bakery, sayang hendak membawa buku ke dapur. Waktu antara menunggu kek masak, dipenuhkan dengan mencapai apa yang patut. Tidak seperti dulu, sambil menumis boleh membaca buku. Bila nak buat kerja yang mengotorkan tangan, terpaksa tinggal...dah basuh tangan, sambung kembali. KAedah ini tak dapat digunakan lagi apabila duduk dalam dunia bakery. Tapi semenjak pulang dari Pesta Buku PWTC, aku dapat katamkan semua novel triller Ramlee Awang Mursyid. Cara bacanya - sebelum tidur, aku ikuti rentak Ramlee sehingga tertidur.

3.ummi@aqil sh.shada@yahoo.com - [Link] balik raya haji nanti jangan lupa datang rumah.appointment awal-awal, kot-kot aku beraya kat tumpat pulak

4.shema shema123@gmail.com -shema, meh datang pekan, aku signkan buku.Boleh order kek aku lagi...he he... kita jumpa kat kl pun tak apa bila-bila aku ke sana, tapi sekarang ni payah dah nak ke kl. Semua barang kek supplier hantar ke rumah. InsyaAllah, ada masa pasti jumpa

5.maisya - [Link]- maisya, terimakasih kerana jengah-jengah fp yang tak seberapa ni, terima kasih kerana menghadamkan BSKB 1 & 2. Akak sebenarnya dah apdatasi ke skrip tv (BSKB2) tapi bila orang yang nakkan skrip tu tak mahu pelakon suami isteri melakonkan watak suami isteri (Zek & Afikah), akak tak jadi kasi. Malas nak tanggung dosa pelakon bukan muhrim melakonkan watak2 tu. Simpan punya simpan sampai disketnya jem... terus akak anggap tak ada rezeki. BSKB 3? Tungguuuuuu .

6. mamasya - [Link] Dulu-dulu masa cari calon suami, antara skill yang perlu ada lelaki tu mestilah penulis, konon-kononnya nak cari orang yang boleh beri peransang dan faham penyakit penulis, supaya dapatlah akak menulis sebanyak mungkin. Tapi sebenarnya, galakan dan semangat adalah ransangan luar. Ransangan sebenar adalah kekuatan dalaman, minat dan semangat, bersyukur dengan bakat yang Allah anugerahkan. Salah satu tanda bersyukur ialah terus menulis

7.ummi@aqil sh.shada@yahoo.com - [Link] ke pekan ya.. keknya ada tapi novel- stoknya di kedai buku

8. kak jie jie - [Link] aku hanya insan biasa. jangan tinggalkan minat membaca, kak jie. yuk, satu mukasurat sehari

9. ida isk merpati66@yahoo.com - [Link] he he he, maaf, tak ada untuk pinjam. setiap judul hanya ada satu untuk kenangan.

10.rinnchan - [Link] tq, rinn... tak apalah tak melekat dengan buku, barangkali kerana banyak tanggungjawab. tapi jangan berhenti membaca. dalam novel pun ada motivasi dan kemanusiaan kerana penulis itu pemimpin, berdakwah kalau kena caranya meskipun dalam novel percintaan

11.hajar - [Link] kehilangan buat kita semakin tabah dan semakin mengasihi mereka yang ada di sekeliling kita, jar


12. cek de sam - [Link] dok di pekan, pahang. meh jalan sini. tahu membaca pun dah bagus, dah tahu nikmat

13.diba - [Link] miss you, diba...muuuah

14.nabialishad - [Link] tq, intan...kerana singgah di sini dan mengirim sms. lepas ni bolehlah akak habiskan stok makjun intan tu


15.P-nut - [Link] iya, akak dah baca keletah kesayanganmu dalam blog p-nut. Kita hanya mencuba untuk menambah zuriat percintaan.

16.Saujana: Saujana. Maksudnya jauh. Apakah engkau orang jauh?
17. kak tun boxoffice- setiap orang dah dilorongkan ke mana arahnya, agaknya... arah saya bercabang-cabang

18. wan hasniwati- sorry, akak tak ternampak komen ni... dulu ada jual di kedai koyukoniya, kedia-kedai dekat jalan tar pun ada . sekarang tak trahu. akak dah tarik hakcipta dan hantar ke penerbit lain.




View complete fotopage


© Pidgin Technologies Ltd. 2016

ns4008464.ip-198-27-69.net