Zati D'hati Fancylicious Cakes

By: amaruszati noor rahim

[Recommend this Fotopage] | [Share this Fotopage]
View complete fotopage

Wednesday, 24-Oct-2007 13:04 Email | Share | Bookmark
TERIMAKASIH KEPADA YANG MENGASIHI, YANG MENGASIHANI

(catatan ini kutulis ketika pasrah memilih istirehat setelah keguguran cahayamata ke 6. Anakanda yang yang pergi tetap kukasihi)

Kecil-kecil dulu aku tidak pernah bermimpi untuk menjadi seorang usahawan, apalagi dalam bidang bakery, bermain dengan cream, warna dan seni menghias kek. Di dalam rekod peribadi sekolah, aku catatkan cita-citaku menjadi doktor ataupun wartawan. Alhamdulillah, kedua-duanya menjadi nyata. Amaruszati seorang doktor? Mungkin ada yang berkata begitu bila saja membaca kalimat pengakuan ini. Ho ho ho. Aku bukan bertugas di rumah sakit, bukan bermain dengan picagari atau membuat diagnosis penyakit. Tetapi aku menyuntik pesakitku dengan kata-kata, lewat bahasa yang tersusun menjadi puisi, cerpen, novel ataupun skrip. Wartawan? Aku pernah menjadi wartawan di Karangkraf pada penghujung 80an dan pernah juga menjadi editor di Marwilis Publisher. Memang tidak pernah terlintas menjadi penghias kek.
Tetapi duduk sendirian, muhasabah diri, mengenang hari-hari yang yang telah berlalu, aku teringat bukan sekali dua aku bermimpi aku mendeko kek. Ia menjadi mimpi yang indah, yang kuingat hingga ke hari ini kerana mimpi itu datang berkali-kali. Ketika muhasabah inilah, hati kecilku berkata, bukankah Allah telah memberi sedikit petunjuk untuk aku menambah cabang seni dan rezekiku.
Aku seorang yang suka memasak. Aku pernah mengusahakan catering tetapi apabila anak-anak bertambah, kecil-kecil lagi dan memerlukan perhatian, hubby memberi pendapat agar catering dihentikan lalu bertukar kepada perniagaan stationery di samping mengusahakan gift & florist. Apabila kembali ke daerah kelahiran, perniagaan itu aku hentikan kerana daya pasaran tiga perniagaan itu aku nilaikan sebagai kurang memberansangkan. Lalu aku tumpukan sepenuhnya pada penulisan, deklamasi dan bimbingan penulisan.
Entah bagaimana Tuhan mengilhamkan jualan moist choc cake yang resepinya kuuji berkali-kali. Sambutan pelanggan memberansangkan. Mulalah ada permintaan untuk membuat kek deco. Jalan paling selamat, topping chocolate, hias dengan bunga fondant, dan tulislah apapun dengan tulisan yang `amat berseni' kerana keras tangan. Kemudian datanglah permintaan untuk kek sponge, marble dan frosting dengan buttercream dan buttericing.
Terus-terang pengetahuanku tentang membuat kek method sponge dan butter betul-betul nil. Selalu mencuba resepi dari majalah atau teman-teman tetapi kadang menjadi kadang tidak. Aku faham tentu ada ragam bahasanya yang tidak aku fahami. Aku melayari internet, mencari garis panduan. Kata sahabatku Norzalina Nordin, chef celibrity & novelis, "Teknik kek kena belajar. Kena buat pengamatan dan perhatian." Kata hubby, kalau betul-betul berminat perlulah mencari guru, belajar.
Dalam garis hidupku selama ini, tidak ada erti kata buat sesuatu kerana `main-main', `saja-saja', `suka-suka'. Aku melakukan sesuatu kerana matlamat. Aku melakukan sesuatu untuk diri, suami dan anak-anak. Aku sering berfikiran bahawa aku perlu membuat anak-anak berbangga denganku. Biar mereka tahu ibunya tiada boss, ibunya tiada di pejabat kerajaan mahupun swasta. Ibunya hanya berpegang pada SOHO tetapi suara ibunya boleh ke udara sekali sekala, boleh berada di pentas terbuka ataupun di istana, hasil tulisan ibunya ada di tv atau di radio, ada di majalah atau dalam deretan novel di pasaran. Kek? Kek ibunya juga ada di pasaran.
Matlamat bukanlah kecil. Kerana matlamat besar dan tidak main-main, aku akur bahawa perlu mencari guru selain berguru daripada buku dan website. Setiap guru mempunyai kekurangan dan kelebihan. Apalagi dalam keadaan tidak mempunyai teman-teman untuk bertukar fikiran. Teman-temanku rata-ratanya penulis dan pendeklamator. Dunia yang aku gulati selalunya adalah majlis diskusi buku, seminar sastera, pertemuan penulis, majlis baca puisi. Tidak ada langsung sumber tentang dunia kek di situ. Justeru itu tentu saja sukar untuk tahu di mana kelas dan guru yang dapat membantu.
Dengan rm yang semput-semput untuk berguru kerana wang di tangan berpusing untuk modal, menambah aset small bakery dan perbelanjaan anak, mahu tidak mahu aku cagarkan wang RM850 untuk kelas pertama. Alhamdulillah, ragam bahasa method sponge dan butter aku dapati di kelas itu. Belajar daripada kesilapan. Menjadi murid perlu pengamatan dan perhatian. Ketika guru itu menguji aku menyediakan kek method sponge, aku gagal. Guru itu sambil ketawa menyuruh aku membawa pulang kek sponge yang telah betukar menjadi seperti kuih talam akibat tidak cukup pukul dan tersilap teknik memasukkan minyak/majerin cair. Daripada kelas itu juga aku belajar bahawa mendeko kek tidak akan dapat dalam masa tiga empat hari. aku mesti selalu berlatih. Awal dulu memang terasa ingin mengalah dan selalu bertanya pada diri, "apa yang kau buat ni, Zati?". Pertanyaan-pertanyaan ini muncul apabila terasa lenguh untuk mendapatkan permukaan yang smooth, buttercream yang tidak lembik dan elok berbentuk hinggalah kepada mencuci perkakas yang berminyak itu. Perasaan negatif itu aku jungkal balikkan dengan ransangan terhadap diri sendiri, "kau mesti rajin, zati, mesti berlatih sampai kau faham ragam cream. Dalam proses belajar, mesti ada salah. kau mesti cari pembetulan untuk kesilapan tu. Kau mesti bekerja kerana minat, bukan kerana terpaksa, baru kau akan berjaya." SIkap tidak malu tidak segan untuk kebaikan, maka aku dekati Kak Mis, Lynn, Wiz, Bahtiar dan beberapa teman yang tidak mungkin tidak tersebut di sini, mencari jalan pada kebuntuan. (Terimakasih teman-teman)
Hubby, seorang yang terlalu mengerti jiwaku. Bukan sekali dua aku tergelincir melakukan kesilapan tetapi kerana sikapnya terhadapku yang tidak pernah sekalipun menengking selama berkongsi hidup (meskipun garang dengan anak-anak). Hubby menjadi penyangga ketika aku rebah, mengelus ketika aku tidak bermaya. Dia mengepung segala kemarahan jika ada, tidak ada yang terlontar lewat kata-kata mahupun pada riak muka. Hanya aku saja yang membaca makna pada cahaya matanya.
Anak-anak, aku hidup untuk mereka. Mereka memberikan aku cahaya yang menyeluruh sehinggakan saat yang berdetik dalam hidupku adalah memikirkan mereka, berbuat untuk mereka.
berdoa untuk mereka.
Selain anak-anak, aku sentiasa positif dan ingin menjadi kebanggaan orang tuaku - orang yang membawa aku membuka buka hidup, helai demi helai. Yang mencabar kekuatanku secara tidak langsung juga adalah keluarga hubby kerana aku ingin mereka juga berbangga denganku. Hubungan baik yang berhemah penuh kasih sayang dan mengasihi tanpa membezakan tali kepercayaan, pelita bangsa dan agama meransangku untuk terus mencipta kejayaan Aku juga positif kerana rasa syukurku terhadap Allah swt yang memberiku amanah, peluang dan ruang, memberi buah yang manis meskipun sering diuji diduga.
Untuk sekalian yang mengasihi, juga teman-teman yang baru kukenali serta pengunjung-pengunjung fotopages ini, aku bariskan kalimah terimakasih tidak terperi...


Lihatlah anak-anak ini... betapa takjubnya mereka ketika menyambutku pulang dari kelas asas kek & deko. Aku menghabiskan masa selama 4 hari untuk mempelajari kek dan mendeko lima kek di meja itu...

[quote] mari bersembang
lynnhassan lynnhassan@yahoo.com - [Link] rasanya akak dapat memujuk diri sendiri menerima kehilangan ni walaupun dah alami simptom hamil, dah beli baju pragnent tapi sukarnya untuk memujuk anak-anak yang dah berangan nak hadapi suasana dengan baby baru. terimakasih kerana lynn selama ni sudi menjawab emel-emel akak, sudi berkongsi penaglaman walaupun tak pernah bersua...moga lynn kian success

2. wiz - [Link] wiz... kek fondantmu tetap di hatiku, sungguh! terimaksih kerana sudi bersahabat, sudi bertukar pendapat, sudi menjawab emel-emelku. pasti suatu hari kita akan ketemu. doa agar kau berjaya , lebih berjaya, insyaAllah... kita kembangkan produk halal dri tangan muslimah

3.boxhousestudio boxhousestudio@gmail.com - [Link] kak tun kusayang, kaulah pengubat jiwa tika aku lara. ada hikmah di sebalik kehilangan dan itu bukan buat aku kecewa untuk hamil lagi. anakanak saya tak pandai berbahasa cina. suami saya sepenuhnya bercakap bahasa melayu, malah tidak suka pada bahasa rojak... payah untuk mencari perkataan bahasa inggeris dalam dialognya. dia berbahasa siam dengan keluarganya tetapi di dalam keluarganya itu ada banyak bahasa - siam, mandarin, Inggeris dan tamil. Tamil kerana biras saya India. Saya hanya tahu 'wo ai ni'...

4. Aishah sh.shada@yahoo.com - [Link]- terima kasih aisyah... doa-doamu putih bersih harum mewangi

5. chepah75@yahoo.com - [Link] chepah, kita sendiri yang membentuk diri kita, bukan orang lain. kalau orang lain memberi dorongan tetapi diri sendiri tidak berminat dan tiada semangat, pati tak akan menjadi. Tapi akak tahu cepah ada minat, ada semangat. kekuatan ada dalam diri, cari dan gali dan gali...

6. rinnchan - [Link] tq, rinn. lama saya tak menjengah fp rin... tak dapat duduk berlama-lama. Tq kerana sering beri peransang, semangat dan doa. saya tidak tahu saya hamil, jadi saya pergi cabut gigi, sakitnya berlarutan berminggu-minggu, jadi banyaklah ubat yang saya makan. doktor kata ubat-ubat tu menjadikan janin tidak stabil dan dia pun pergi....

7.Nisah Haron nisah.haron@gmail.com - terimakasih NIsah. Sebaris kata-katamu menyebabkan aku mendapat rawatan sebenar untuk kehilangan ini

8.mamazieza - "oi, aku ingat aku je kantoi, engkau pun kantoi juga."
"Oi, kita kantoi cium dek nyamuk, bukan kerana buat kek." Dan kita sama-sama ketawa.
Terimakasih call aku, mama...nanti aku pi penang cari engkau ek. Penang tulah satu-satunya negeri yang aku tak pijak lagi.


mamasya - [Link] benar, mama. susahnya memujuk anak-anak yang dah berangan nak dapat adik. ahmad taqiuddin, anak kecil akak sebelum ke sekolah, cium perut akak. bila dah keguguran, mukanya berubah setiap kali lepas cium pipi. agaknya teringat adik-adik yang hilang. Ditinggalkan sebaris pertanyaan yang menyentak, "Bila boleh dapat adik baru semula?"

kamalina - [Link] hai, orang temerloh. dah contact kak rikha ke? lama kita tak bersembang maya ya







View complete fotopage


© Pidgin Technologies Ltd. 2016

ns4008464.ip-198-27-69.net